"WONG EDAN BAGU"

WAHYU PANCA GHA'IB:
1. Kunci.
2. Paweling.
3. Asmo.
4. Mijil.
5. Singkir.

WAHYU PANCA LAKU:
1. Manembahing Kawula Gusti.
2. Manunggaling Kawula Gusti.
3. Leburing Kawula Gusti.
4. Sampurnaning Kawula Gusti.
5. Sampurnaning Pati lan Urip.

Hakikat Hidup:
GALILAH RASA YANG MELIPUTI SELURUH TUBUHMU. KARENA DI DALAM TUBUHMU. ADA FIRMAN TUHAN YANG MENJAMIN HIDUP MATI DAN DUNIA AKHERATMU.
Ttd: Wong Edan Bagu
Putera Rama Tanah Pasundan

Selasa, 10 Maret 2015

KACA BENGGALA WEB BAGIAN. II:

KACA BENGGALA WEB BAGIAN. II:
Suatu ketika ada seorang petani yang sangat saleh. Dia selalu bekerja keras di ladangnya dan selalu sholat pada waktunya setiap hari.

Suatu hari ia melihat orang yang kesakitan berbaring di pinggir jalan. Dia membantunya dan membawanya pulang untuk merawatnya. Keesokan paginya ketika petani itu bangkit untuk sholat, dia membangunkan tamunya yang katanya tidak ingin ikut sholat.

Tamu itu mengatakan bahwa dia tidak bisa melihat Tuhan sehingga ia tidak mau beribadah kepada sesuatu yang ia tidak bisa lihat. Petani itu tidak mengatakan apa-apa.

Keesokan harinya tamunya itu merasa lebih baik dan ingin pulang. Petani itu berjalan dengannya menyebrangi ladang.  Tiba-tiba mereka melihat jejak-jejak kaki. Tamu itu mengatakan kepada petani bahwa itu tentu adalah jejak kaki harimau.

"Saya tidak percaya itu!" Kata petani itu. "Saya tidak bisa melihat harimau itu di sini! "   Pria itu tampak terkejut dan berkata "Apakah jejak-jejak kaki ini tidak cukup untuk memberitahu Anda bahwa ada harimau di sini?"

Petani itu berkata " Saudaraku yang terkasih ketika Anda melihat jejak-jejak kaki Anda percaya bahwa ada harimau telah berlalu di tempat ini. Maka tidakkah adanya matahari, bulan, bunga-bungaan dan pohon-pohonan cukup untuk membuat Anda percaya bahwa ada sesatu yang menciptakan mereka? "

Pria itu berpikir sejenak dan berkata "Anda benar. Kita tidak bisa melihat Tuhan dengan mata kita tetapi kita dapat memahami dari tanda-tanda yang telah menunjukkan bahwa Tuhan itu ada. " Oleh karena itu, dari diskusi, bukti-bukti dan cerita diatas, kami yakin bahwa Tuhan Yang Maha Kuasa itu ada.

Tetapi hanya mengetahui adalah tidak cukup. Karena pengetahuan hanyalah sebuah gambaran mental, merupakan suatu cerminan dari beberapa sifat interaksi bagi intelektual. Bahkan ilmu agama, seperti pengetahuan dari teks kitab suci, bukan hal sakral yang secara otomatis membedakan orang yang memiliki pengetahuan itu. Tidaklah  perlu untuk segera bertindak berdasarkan informasi itu. Sebaliknya, kita harus memungkinkan untuk memfermentasi dalam jiwa hingga itu berubah menjadi iman yang berakar kuat. Hal ini kemudian akan memicu keinginan yang kuat untuk bertindak.

Ada jurang besar antara pengetahuan dan tindakan, celah yang tidak dapat diseberangi kecuali dengan kepercayaan. Lihatlah bagaimana gigih beberapa orang dalam menentang perintah-perintah akal dan karakter yang benar,  apalagi hal-hal yang ditunjukkan secara jelas bagi mereka seperti larangan-larangan agama. Mereka memiliki pengetahuan tetapi tidak ada artinya bagi mereka. Sekarang, dengan bantuan kisah berikut kita akan belajar bagaimana menempatkan iman kita kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan tegas, dengan alasan kuat dan pemahaman penuh.

Nabi Muhammad (SAW) pernah berjalan dengan teman-temannya ketika ia melihat seorang wanita tua bekerja pada sebuah roda tenun. Sementara ia bekerja ia memuji Tuhan untuk semua yang Dia telah berikan.

Nabi Suci (saw) menyapanya dan bertanya: "Keimanan Anda mengagumkan; akankah Anda ceritakan apa yang membuat Anda beriman kepada Tuhan? "

Wanita itu menjawab: "Ya Rasul Allah ! Jika saya tidak menggerakkan roda tenun ini agar berputar, tentu roda itu tidak akan berputar tanpa bantuan saya. Jika hal yang sederhana seperti  ini terjadi pada roda tenun, bagaimana mungkin bahwa seluruh alam semesta ini dapat beredar tanpa motor penggerak. Haruslah ada sesuatu Yang Agung yang menjalankannya. Sesuatu yang mengendalikan setiap zarah. Yang Maha Agung yang hanya Allah, yang adalah Pencipta dan Penguasa atas segala sesuatu. "

Nabi Suci (saw) sangat senang dengan jawaban wanita tua itu. Beliau beralih kepada para sahabatnya dan berkata: "Lihat bagaimana wanita tua ini datang untuk mengetahui tentang Allah melalui suatu cara yang baik dan sederhana. Keimanan kalian kepada Allah Yang Esa juga harus seteguh dia."
HE HE HE . . . EDAN TENAN... SALAM RAHAYU KANTI TEGUH SLAMET BERKAH SELALU SAUDARA-SAUDARIKU SEMUANYA TANPA TERKECUALI... SEMOGA POSTINGAN SAYA KALI INI. BISA LEBIH MENGENOG ke RASA dan BERMANFAAT  BAGI siapapun yang Membacanya...
Ttd: Wong Edan Bagu
Putera Rama Tanah Pasundan
http://putraramasejati.wordpress.com
http://webdjakatolos.blogspot.com

https://padepokanonlinekuncithepower.wordpress.com
Posting Komentar